Teori Cacat

Gue jadi inget quote lucu yang pernah gue baca beberapa waktu yang lalu, "Kalo cinta seseorang, pake hati aja jangan pake jiwa. Jadi kalo nantinya harus sakit, cuma sakit hati, bukan sakit jiwa." Ternyata cinta berbanding lurus sama hal-hal yang terjadi di keseharian kita. Contoh simpel-nya gini: Kalo organ tubuh kita ga berfungsi dengan benar, itu dinamainnya cacat, kan? Jadi mata gunanya buat apa? Melihat. Kalo ga ngeliat, namanya buta. Kalo telinga, bukan beda bukan lain, hanya untuk mendengar. Kalo ga bisa mendengar? Namanya budek, conge, tingkat akutnya ya tuli.

Ya eya lah, ponakkan gue umur 4 taun juga tau beginian.

Jadi ibaratnya, kalo cinta itu harus gunain semua organ tubuh dan indera dengan sebaik mungkin. Mata untuk melihat dia sebagai pribadi yang utuh, termasuk segala kebaikkan yang orang itu telah lakukan buat kita, telinga untuk mendengarkan semua keluh kesah dia, mulut untuk menegur dan ngasi-tau kesalahannya, untuk saling membangun, dan yang paling penting adalah hati. Karena organ paling penting yang jadi penentu hidup dan mati kan hati, kalo mencintai ga pake hati, cintanya berarti udah mati. Fix.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

0 comments:

Post a Comment