Jujur Aja, Lah...

Gua suka heran. Kadang cowo complain tentang cewe, kalo cewe itu susah dimengerti. Tapi apakah cowo tau yang dirasain cewe juga sama seperti yang cowo rasakan?

Ya emang gak semua cewe atau cowo bisa dengan gampangnya ngungkapin apa yang ada di dalam hati atau pikirannya, tapi gak bisa ngungkapin dan gak mau ngungkapin itu jelas dua hal berbeda kan??? Ngerti gak sih? Kok lu gak ngerti sih? Kenapa bisa gak ngerti? Apa lagi sih yang lo gak ngertiin? Yang mana, yang mana?????!!!!!

Oke gua akan stop sebelum terlihat seperti orang bipolar.

Tapi kan gua bukan Romi Rafael yang bisa masuk ke dalam pikiran cowo dan tau persis kemana hubungan ini akan berjalan, kadang gua butuh tuh cowo untuk secara lantang dan tegas kasitau kalo ini akan berjalan kesini atau kesana, atau diam di tempat, ato hormat grak. Kadang sinyal-sinyal yang diberikan kurang jelas, atau gua salah baca tanda-tanda nya, gua gak bisa cuma nebak-nebak doang.

Ada yang cuma bawaannya bercanda-bercanda doang, tapi ujungnya marah karena gua gak anggep serius. Hellooooooo??? Gimana gua bisa tau lu serius kalo selama ini kita cuma bisa ketawa ketiwi dan gak pernah ngomongin hal serius?? Ada yang gua anggap serius karena dia selalu serius tapi ujungnya dia malah bilang selama ini dia bercanda.

Argh!!! Apa sih mau cowo sebenernya??? Bisa gak sih bawa spanduk gede-gede kasitau apa yang sebenernya lo inginin?

Jadi lain kali mending langsung terus terang daripada gua cap cip cup atau itung kancing.



Salam cinta dari si Domba Betina

Read Comments
  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Es Kubik (S3- Suka Stress Sendiri)

Ga tau apa ada yang salah sama gua ato emang udah gini ya dari sananya?

Akir-akir ini lagi banyak pikiran banget sampe susah tidur. Banyak banget pikiran deh bener akir-akir ini, tapi emang karna mikirin ke depan itu ada yang super nyenengin dan ada yang super bikin gak bisa tidur sih. Itulah kenapa gua jadikan blogging sebagai outlet gua untuk numpahin segala sesuatu, kalo gak gua mungkin bisa setengah gak waras sekarang. Mumpung masih 'anget,' blog aja dulu tiap hari sebelum nanti gak bisa ada waktu lagi.

Heran kadang kenapa gua ini gampang banget suka stress sendiri. Contohnya aja nih ya, gua kan suka maen Bomberman di PSP, dan kadang kalo kalah tuh gua bisa ngomel-ngomel sambil maen, bisa dibilang kan itu rada gak penting, tapi tetep aja suka ngoceh.

Jujur, gua emang sangat gak bisa main video games, otak dan tangan gua suka gak sinkron, dan itulah yang membuat gua frustrasi kadang-kadang.

Contoh lain adalah, dulu kalo pelajaran Mat itu kan gua paling demen tuh, dan gua inget banget, kalo dikasih PR tuh temen gua sering banget nyontek sama gua. Ya gua sih ngasih-ngasih aja, tapi ternyata yang ngeselinnya adalah tuh guru ngasih nilai lebih tinggi ke temen gua daripada gua, dan bedanya itu jauh, padahal jawaban kita sama semua! Dia 9 lebih, gua cuma 7. Kurang banyak, Bu, ngorupsi nilai saya! Tuh guru kan cewe, dan emang dia rada gimana sama temen cowo gua yang suka nyontek ini. Terus dengan mata setengah berlinang gua datengin dia bawa kertas gua, "Ini kan aku bener, kok disalahin?!?" Tapi sayangnya tuh guru batu dan gak mau nambahin nilai gua. Nangis lah gua di perjalanan pulang.

Kalo lu pernah satu kelas sama gua pasti lu tau betapa kompetitifnya gua dalam hal pelajaran, itulah salah satu hal yang paling suka gua stress-in. Tapi gua suka stress-in hal kecil macem grammar inggris sih, yang sebenernya kalo dipikir-pikir gak gitu penting, tapi kalo gua salah itu pasti gua gedeknya setengah mampus. Emang gua gak terlalu ngasih liat, tapi asli, dalemnya itu lagi pergumulan wahahhahaha

Gua gak perfeksionis, tapi gua rasa sangatlah penting untuk jadi yang terbaik dalam segala sesuatu, ato kadang kalo semua perasaan lagi memuncak dalam hal yang sama dan udah gak terbendung, itu pasti stress-nya bawaannya nangis.

Kayak waktu itu, gua lagi ikut lomba modeling di daerah Senayan. Ceritanya jam 11 kan gua udah sampe, gua ditemenin sama nyokap. Pas gua dateng, disana baru ada 2 cewe.

Jadi, jumlahnya ada berapa cewe, anak-anak??

Yak, betul, ada 3 cewe termasuk gua, seharusnya itu ada 20 cewe ceritanya. Gak heran juga sih gua, secara jam orang Indonesia terbuat dari karet semua. Akirnya beberapa jam kemudian baru pada mulai berdatangan. Sampe kira-kira jumlahnya ada 15 orang, mereka mulai bagi kita jadi beberapa grup. Akirnya di koreografiin buat catwalk-nya, dan gua itu dimasukkin ke grup ke-3 dari 4 grup, satu grup-nya 5 orang. Gua pegang nomer 12 kalo gak salah inget. Dan dari 15 cewe itu, ada satu yang SKSD banget, mending kalo friendly, ini tuh sok asik, ngegelayut-gelayut layaknya kera sama gua. Jadi risih dong gua, karena gua itu gak gitu suka sama orang yang sok-sok deket yang lebay kayak gitu. Nah, pas kita semua lagi fitting, kita dikasih pilihan wardrobe yang boleh kita mix-match sendiri, gua udah pegang beberapa outfit dan gua lagi coba-coba, terus tuh cewe yang SKSD ini nyeletuk, "Ih, aneh deh lo pake itu, bla bla bla," terus ada yang ngomong di belakang dia, "Ah, engga kok, bagus," nah terus pas gua lagi coba yang lain, 'dengan sopannya' dia ngambil yang gua pake itu dan dia langsung ngomong ke stylist-nya kalo dia mau pake yang gua pake tadi. Gua langsung, deg. Wah gila. Apa-apaan tuh cewe.

Yaudah lah, fur, gua pikir.

Nah, terus pas udah di backstage, dia ngeluh-ngeluh terus kalo dia itu grogi, dia teriak-teriakkan di kuping gua ampe gua setengah mo budeg, dan apesnya lagi, dia itu pas di belakang gua posisinya, nomer 13 (kaenya gak perlu gua tulis nama ni buronan). Dan gua kan sebelum naik ke panggung bilang ke grup gua, "Latian dulu, yuk," terus ni cewe yang sok asik bilang, "Ah gak usah lah, udah bisa kok, udah afal koreo-nya," yaudah lah, gua sih nyantai aja, gua tuh ngajak untung ulang lagi latian bukan karena gua gak afal, tapi gua kan pengen make sure pas jalan grup itu bagus.

Ok, show-time! Jadi gini 'rute'nya, pertama itu jalan grup barengan, terus kita semua berdiri sebaris dan satu-satu maju. Kebayang lah ya gimana. Dan pas jalan grup, gila, cuma ada satu kata yang bisa describe, ancur! Ni cewe udah jalan didepan gua, yang mestinya ada di samping kanan gua, dan dia nutupin gua jalan! Terus pas jalan sendiri-sendiri paling minta gua dorong dari stage, orang bukan giliran dia, pas giliran gua malah dia jalan depan gua lagi. Sumpah tuh cewe bener-bener minta gua sengkat.

Pokoknya intinya gua yang terlihat seperti idiot dan dia ngancurin semua deh. Sayangnya tuh juri-juri kan gaktau siapa yang salah, dan karena gua yang dipermaluin, keliatannya gua aja terus yang salah. Resenya lagi yang paling gak bisa gua ridho-in, dia yang menang. Tu acara tuh selesai jam setengah sebelas malem, dan nyokap gua sendirian duduk nungguin gua.

Pas di jalan pulang, langsung lah gua broke down and nangis-nangis. Gua ngerasa gak enak banget sama nyokap karena gua ngerasa ngecewain dia karena dia udah nungguin gua lama banget, padahal sih dia gak ngomong apa-apa, gua aja yang berasa sendiri. Nyokap gua juga notice kenapa tuh cewe nyolot banget, menyabotase panggungnya, soalnya nyokap gua liat pas semua latian kan. Tapi ya udah lah, dia bilang suruh ikhlasin. Sampe sekarang sih kalo gua ketemu tuh cewe mungkin gua gak bakal bisa santai. Tapi ya nasib, gua juga mau marah buat apa sekarang? Gua percaya banget kalo ada sesuatu yang bukan buat elo, ada sesuatu yang jauh lebih baik di masa depan, percaya deh :)



Salam cinta dari si Domba Betina

Read Comments
  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Introducing, Si Domba Betinaaa!!!

Ya, gua ini bisa dibilang hampir kayak Fiona yang di Shrek. Kalo lo mungkin udah tau gue tuh punya blog di Damsel In Distress , sekarang gue buat satu lagi yang merupakan alter ego si damsel tersebut. Kalo Fiona berubah jadi ogre di malam hari, gue berubah jadi domba di malam hari. (loh?)

(Hahaha, ga juga sih, serem aje.)

Jujur, gua cuma pengen ngebedain blog gua dalam bahasa Indo dan bahasa Inggris sih sebenarnya. Dan gua mikir mikir dan mikir, kira-kira nama apa yang catchy dan lucu ya, tiba-tiba kepikir nama ini. Maaf buat yang gak ngerti atau yang mikir ini jayus. Gua ngerasa blog gua yang di Damsel In Distress itu buat posts yang lebih penting atau mungkin bisa dibilang ngomongin topik yang lebih 'dalem,' gua pengen buat ini sebagai salah satu pelampiasan sisi otak gua yang lainnya yang penuh dengan kreasi-kreasi dan ide ngaco aja. Jadi dalam topik pertama gua pengen ngomongin masalah teman.

(pasang muka serius)


Test.. Test.. 123..
(Ngiiiing, ngiiing, ngiiiiing...)

Mungkin untuk beberapa orang yang beruntung, mereka akan menemukan teman yang jauh lebih baik daripada sodara sendiri. Tapi disisi lain, seorang temen yang nuntut elo untuk menjadi seseorang yang bukan lo banget berarti gak pantes jadi temen lo. Klise banget emang, kalo gua harus bilangin lagi temen seharusnya terima lo apa adanya. Tapi gua sendiri ngalemin, kadang gua mencoba sekeras tenaga untuk fit in, tapi apa sebenernya fitting in kalo lu gak bebas jadi diri lo?

Temen baik bukan seseorang yang punya banyak kesamaan sama lo, temen yang baik itu nerima lo karena semua perbedaan elo. Karena temenan bukan masalah dua orang yang sama yang menjalin persahabatan, bikin aja orang kloningan kalo begitu, temenan itu harusnya dua orang berbeda jadi satu (bukan berarti disatukan dalam ikatan tali pernikahan).

Ya intinya gitu lah, lo seharusnya bisa bedain temen mana yang bener ada buat lo dalam seneng maupun susah, jadi stop making excuses for your so-called friends kalo mereka gak bisa terima lo apa adanya.

Gua lagi niat banget nih edit-in blog gua. Tapi ini belom seperti yang gua inginkan sih, tapi gua suka banget layout nya! Bener-bener gambarin keinginan gua yang paling dalam untuk keliling dunia. Kalau ada yang mau mendanai, hubungi saya yaaa :)



Salam cinta dari Si Domba Betina :)

Read Comments
  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS